Posted by: abusyakirin | 26 Februari 2010

Memaknai Kedatangan 12 Rabi’ ul-Awwal

Apa yang berlaku?

Di manakah silapnya?

Apakah Allah tidak mendengar doa kita?

Atau kita yang pincang dalam beragama?

Melihat satu demi satu musibah yang menimpa umat Islam, menjadikan saya terbelenggu. Seolah-olah tiada kesudahan dan tiada hujungnya pada derita ini.

Namun ia mengheret saya untuk merenung hari-hari yang getir di kota Makkah, tatkala penduduknya diancam serangan Abrahah.

Kita semua tahu bahawa penduduk Makkah pada masa itu adalah orang Jahiliyyah. Rumah Allah yang diasaskan oleh Ibrahim ‘Alayhi al-Salaam, dicemar oleh berhala yang ratusan… Kaabah dikotori kufur dan syirik yang menjelekkan. Tambah pula, ekstrimis Jahiliyyah sampai bertawaf telanjang, memuncakkan kebodohan dan kekotoran diri pada jauhnya mereka dari petunjuk Ilahi.

Tetapi ketika Abrahah mengancam untuk membinasakan penduduk Makkah, Allah membinasakan beliau dan tentera bergajahnya sehabis-habis dan semahu-mahunya. Hingga jadi seperti daun yang dimakan ulat.

Penduduk Makkah terselamat.

Si penyembah berhala itu…

Jika Allah boleh membela penduduk Makkah yang begitu, mengapa tidak pembelaan yang sama dihulurkan kepada kami hamba-hamba-Mu yang siang dan malam memuji dan menyebut nama-Mu? Tidakkah kami lebih berhak untuk dibela berbanding kaum Jahiliyyah semalam? Kamilah yang bernama Islam, bertuhankan Engkau, mengapa bantuan-Mu tak kunjung tiba?

menepuk air di talam, terpercik ke muka sendiri

Bertanyakan soalan ini, seperti menepuk air di talam, terpercik ke muka sendiri.

Maha Suci Allah dari sifat zalim kepada sesiapa dari hamba-Nya. Bahkan siapa kita untuk mempersoalkan perbuatan-Nya! Maka yang patut ditanya adalah kita sendiri. Di manakah silapnya?

Menjawab soalan ini, saya terkenang kepada firman Allah SWT:

al-anfaal33.JPG

“Dan Allah tidak sekali-kali akan menyeksa mereka, sedang Engkau (Wahai Muhammad) ada di antara mereka; dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka beristighfar (meminta ampun)” [Al-Anfaal : 33]

Ya, itu janji Allah.

Allah tidak akan mengazab mana-mana kaum yang Muhammad itu ada bersamanya.

Penduduk Makkah memang menyembah berhala. Mereka buta hidayah dan mereka pemuka Jahiliyyah. Tetapi dari sulbi orang di situlah akan lahirnya seorang Nabi. Insan mulia lagi terpuji, Muhammad bakal nama diberi.

Kerana ‘keberadaan’ Muhammad bersama kaum di Makkah itu, Allah tidak menyeksa mereka dengan melepaskan Abrahah dan tenteranya menyempurnakan serangan dan kehancuran. Semuanya terjaga dalam peraturan dan pemeliharaan Dia.

Hari ini…

Walaupun kita berdaftar Islam, biar pun kita bernama Muhammad… adakah Muhammad itu bersama kita?

Baginda memang tidak ada, pada tubuh dan jasadnya. Baginda sudah pergi, selama-lamanya dan tidakkan kembali. Namun Baginda telah tinggalkan pesanan berupa sebuah ajaran bernama Islam. Islam yang hening pada bait-bait al-Quran dan Sunnah di sisi. Ajaran itulah yang mengekalkan beradanya Baginda bersama sesiapa sahaja dari kalangan umatnya, di mana-mana zaman dan masa.

Tetapi mungkin kita Islam, namun Islam kita tidak sama dengan Islam Baginda. Kita beragama tidak seperti Baginda beragama.

Dalam keadaan kita berarak melaungkan nama Muhammad, Muhammad tiada bersama kita, lantas Allah membiarkan kita seksa lagi derita. Kerana kita hanya Muhammad dan Islam, pada sebuah nama tanpa makna.

“… dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka beristighfar (meminta ampun)”

Mintalah ampun kepada-Nya, kembalilah kepada Islam seperti Islamnya Muhammad. Mudah-mudahan di situ ada jalan keluar…

Wa Shallallahu ‘ala Sayyidina Muhammad al-Nabi al-Ummi wa ‘ala Aalihi wa Sahbihi wa Sallim Tasleeman Katheera,

___________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________

© KHALIFAHGAYONG.COM (AKU DAN GAYONG)

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di Khalifahgayong.com dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat Khalifahgayong.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin KHALIFAHGAYONG.COM terlebih dahulu.

“Aku Dan Gayong”

http://www.khalifahgayong.wordpress.com

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: